Ngunduh Mantu (?)

Sebenernya kata ‘ngunduh’ (bahasa jawa) artinya adalah ‘mengambil sesuatu yang udah matang’.. contohnya kalau buah mangga udah mateng, maka ya sebaiknya cepet2 diunduh sebelum busuk di pohon dan diduluin sama kelelawar :p (qiqiqi…).

bahasa inggrisnya / bahasa komputernya samadengan download

manten jawa

Dalam konteks ngunduh mantu,, sebenarnya bukan merupakan suatu kuwajiban, baik dalam agama maupun secara hukum Negara Indonesia. Tapi biasanya bagi keluarga pengantin pria, akan menjadi kuwajiban ketika keluarga (baca: orang tua penganten pria) tersebut berada dalam lingkup sosial masyarakat yang masih erat kekeluargaannya dan memegang teguh nilai budaya (jawa),, ada satu perasaan ‘keharusan’ untuk mengumumkan penganten baru..

Jaman dulu, ketika para pengantin perempuan jawa menikah muda dan diboyong oleh pengantin pria dan kemudian bertempat tinggal di kediaman pengantin pria/suami,, maka pengumuman itu MEMANG diperlukan untuk menghindari salah paham tetangga (ntar dikirain belum sah sebagai suami-istri)…

Tapi menurutku,, jaman sekarang ngunduh mantu jadi nda make sense ketika kedua mempelai tidak berencana untuk bertempat tinggal di kediaman orangtua pengantin pria,,

Hhh…. Tapi kalo aku nolak u menjalani prosesi ngunduh mantu,, rasanya juga tidak bijaksana… Pernikahan nda hanya antara istri dengan suami, tapi juga antara keluarga BESAR mempelai…

…..

(baru deh ngerasain kayak apa kalo 2 keluarga besar jadi satu=keluarga SUPER BESAR)

dengerin musik

denger

aku ga bisa bayangin kalo aku g dengerin musik di bis..

uuhh,, apalagi kalo udah dengerin degung…🙂 rasanya damaaiii banget

ilang deh sebelku karena udah antri bis bermenitmenit

ilang deh sebelku kalo harus berdiri selama perjalanan di bis,, meskipun udah antri,,

ilang deh sebelku ngeliat para laki laki yang ga mau ngalah ngasih tempat duduk ke perempuan,

ilang deh sebelku pas ditarikin duit ma kernetnya

bis 921

naek bis

tiap pagi, kalo pak de ngantor siang,, dengan terpaksa aku harus ngebis supaya ga kesiangan

fyuh,, angkutan umum di jakarta memang luar biasa ya..

rute yang aku ambil adalah kampung melayu-blok m. dari kampung melayu, rupanya cuman ada 3 alternatif kalo mau ke blok m,
1. naek busway,
sepertinya sih nyaman pake busway (kata iklan di majalah gaul),, tapi,, ternyata kalo mau k blok m, aku harus transit 2 kali. pertama, naek dari kampung melayu (antrian di sini sungguh bikin aku berpikir: kayak gini kali ya rasanya naek haji; umpel-umpelan), trus transit di matraman. di matraman, aku harus pindah halte,, which mean harus jalan lewat jembatan supaya bisa pindah sisi. trus dari matraman,, transit lagi di dukuh atas,, di sini juga,, aku harus lari2 ngelewatin jembatan supaya bisa pindah sisi biar bisa nyampe ke sudirman.. setelah dihitung,, perjalanan pake busway memakan waktu 1 jam (kalo beruntung)..
2. naek bis 107,
bis ini bisa jadi alternatif,, sayangnya dia lewat bawah (pancoran – trans tv) jadi kalo musim kendaraan keluar,, duh,, macet… setelah dihitung, perjalanan pake 107 sekitar 1 jam lebih 15 menitan (kalo beruntung)..
3. naek bis 921
rute 921 tuh langsung ke blok m lewat tol.. jadi sebenarnya jarak tempuh bis ini kalo dari kampung melayu cuman 40an menit (sound nice at the beginning..) tapi… karena yang berpikir bahwa bis ini ‘menyenangkan’ ga cuman aku,, dan lagi,, jumlah bis ini cuman 5 (kata papan pengumuman di terminal) jadi..penggemarnya juga banyak.. bayangin aja,, di terminal kampung melayu nih,, belum juga bis ini masuk halte,, orang-orang udah pada LARI nyerbu bis,, rebutan masuk… dari pintu depan maupun belakang,, tumplek blek.. jadi,, meskipun aku juga udah antri di terminal (karena bis ini jarang banget-jumlah operasional 5 tok),, itu ngga njamin bahwa aku bakal dapet tempat duduk… hiks..

overall,, aku lebih memilih untuk pake bis 921,, soalnya cepat. dan akhirnya,, aku udah mulai terbiasa untuk berdiri nungguin bis, sambil tetap waspada ngeliatin kedatangan bis tercinta ini..

hiks..😥
jadi inget ospek…

jadi inget kakak senior yang selalu memaksa kami untuk selalu terburu2….
hiks..😥
welcome to jakarta..